Wisata Bandung (sekaligus) Bulan Madu Penuh Kenangan

Saya dan suami menikah hampir 2 tahun yang lalu ~waah, udah hampir 2 tahun ternyatah, Alhamdulillaah~, lebih tepatnya tanggal 26 Juni 2011. Undangan online-nya masih ada looh ๐Ÿ˜›

Nah, sebelum menikah itu kita selalu ngobrolin semua persiapan pernikahan sampai rencana bulan madu juga, hihi. Tadinya sih saya berniat bulan madu yang agak jauh, kemanaa kek gitu, gak di Jakarta atau Depok aja. Etapi untung direm sama suami, soalnya dana yang dipake buat jalan2 jauh itu lumayan banget buat kebutuhan setelah menikah nanti, dan ternyata ya emang bener.

Jadilah akhirnya kita ke Bandung saja yang murmer. Iya, murmer alias murah meriah, soalnya suami niat banget wisata Bandung sampe nyari-nyari harga hotel yang lumayan murah tapi baguss. Dapetlah salah satu hotel di Bandung yang enak.

Nah, mulai deh ngelist tempat-tempat yang mau kita kunjungi. Terpilihlah Situ Patenggang, Tangkuban Perahu, sama pemandian air panas Ciater.

Jadi, rencananya di tanggal 26 Juni itu sore harinya tepat setelah menikah kita langsung melenggang ke Bandung, minjem mobil om suami yang kebetulan memang tinggal di Bandung. Besok paginya, yaitu tanggal 27 Juni pagi, rencananya kita langsung meluncur ke Situ Patenggang terus lanjut sore hari ke Tangkuban perahu ~apa kebalik yah, Tangkuban Perahu dulu baru Situ Patenggang, lupa sayah~. Yang jelas, hari itu rencana kita adalah berhasil mengunjungi 2 tempat itu.

Nah, keesokan harinya lagi, tanggal 28 Juni 2011, kita berencana checkout hotel langsung menuju ke pemandian air panas Ciater baru pulang deh. Ngembaliin mobil dulu tapinya, terus kita naik travel ke Jakarta sekitar jam 7 malam.ย Kita merencanakan wisata Bandung ini muluss banget deh, dan waktu itu harapannya mudah-mudahan berjalan semulus itu juga.

Eh, di awal bulan Juni saya liat iklan TV kalau trans studio Bandungย baru akan dibuka untuk umum tanggal 18 Juni 2011. Dengan semangat menggebu-gebu saya beritau (yang saat itu masih) calon suami tentang ide penggantian wisata Bandung hari pertama kita (tanggal 27 Juni) jadi ke trans studio Bandung aja. Etapi direm lagi karena itu nafsu sesaat, padahal saya pengen banget, huhu

trans-studio-bandung

Trans Studio Bandung

sumber gambar

Jadi, pemikirannya, karena saat itu trans studio Bandung baru banget dibuka untuk umum plus jaman liburan sekolah juga, pastilah trans studio Bandung bakal penuh sesak oleh pengunjung. Dan yang tadinya mau seneng-seneng yang ada nanti kita malah sebel ~karena cuma bisa menikmati sedikit permainan~ dan capek, hehe.

Yaudah, itung-itung latihan jadi istri yang nurut sama suami, gagal deh ke trans studio Bandung waktu itu. Dan masih belum terlaksana juga sampe sekarang padahalย masih kepengeeen, hoee.

Tibalah hari pernikahan yang dinanti-nanti. Dan, sesuai rencana, tepat setelah menikah, langsuuung saja kita meluncur ke Bandung. Kira-kira berangkat setelah ashar dari Jakarta dan setiba di Bandung langsung check in di hotel yang dituju. Sip, okee. Malam hari itu kita kecapekan, jadi istirahat lah langsung biar besok paginya bisa fit buat jalan-jalan.

Begitu keesokan harinya setelah sarapan. Eng ing eeeng, kita masih keenakan berdua ngobrolin masa depan dan ngobrolin gimana kehidupan kita selanjutnya, ahaha. Seakan-akan kita gak punya rencana kemana-mana dah -_-. Gagal deh ke Situ Patenggang dan Tangkuban Perahu. Begitu sadar waktu cepet banget berlalu, malam harinya kita manfaatkan untuk dinner aja jadinya. Lumayaan, dinnernya romantis, hehe.

dinner-romantis

Dinner Romantis

sumber gambar

Oke, gak seromantis itu juga sih ๐Ÿ˜›

Setelah sholat maghrib, langsung keluar cari tempat makan yang kira-kira enak sambil nyari oleh-oleh. Nyari oleh-olehnya malem hari ini karena besok siang udah berniat meluncur ke Ciater. Kali ini gak boleh gagal lagi, hehehe.

Naah, besoknyaa, lagi-lagi setelah sarapan kita malah asik narsis di kamar hotel, hahaha. Foto-fotonya pernah saya upload di blog ini, judulnya newly wed, hihihi. Walhasil baru check out itu benar-benar di waktu yang mepeet banget sama limit checkout, jam 12. Nah, kita tetap doonk meluncur ke Ciater, yeay.

Tapiii…ternyataaa, jalanan macettt sodara-sodaraa, hahaha. Dengan terjebak macet begitu, akhirnya sampai sana jam 4 lewat sore hari. Yaudah, langsung ke tempat pemandian yang kita incar.

Macet

Macet

sumber gambar

Daan, ternyata lagiii, puenuuuuuh, huhuhu. Yaudah, akhirnya karena takut ketinggalan travel yang jam 7 malam, kita akhirnya cuma numpang makan berhubung belum makan siang dan numpang mandi aja di kamar mandi umum, huhuhu. Pake air dingin pulak, nasiib, nasib ๐Ÿ˜›

Belum berhenti sampai di sini. Setelah tadi langsung beranjak dari Ciater menuju tempat perjanjian dengan sepupu, ternyata tidak terkejar sampai tempat travel di jam yang telah dijadwalkan tadi. Walhasil kita berdua ketinggalan travel yang jam 7, hiks. Yaudah, mau gak mau ya naik travel selanjutnya. Jam 9 atau 10 malam kalau tidak salah, huhuhu.

Komplit dah, pertama gagal ke trans studio Bandung biar bisa ke Situ Patenggang dan Tangkuban Perahu. Kedua, gagal ke Situ Patenggang juga akhirnya. Ketiga, gagal jugaaa ke Tangkuban Perahu. Keempat, walaupun jadi ke Ciater, tapi gagal menikmati pemandian air panasnya. Kelimaa, ketinggalan travel, hiks.

Jadi, pelajarannya adalah: 1. Kalau mau bulan madu lebih baik tidak langsung berangkat di hari yang sama dengan hari pernikahan, capeeek bok. 2. Mendingan ikut tour aja deh, soalnya ada potensi gagal gitu kalau direncanakan sendiri, kecuali keduanya emang orang yang sangat-sangat menepati jadwal.

Benar-benar bulan madu penuh kenangan, haha. Bukan kenangan sedih, tapi lucu. Rencana wisata Bandung gagal karena keasikan santai berdua dan karena kecapekan ๐Ÿ˜€ Kalau ingat bulan madu itu, kita berdua pasti ketawa lagi, hehehe.

Dan untuk anniversary yang kedua nantiย kita sih sudah merencanakan mau jalan-jalan lagi, mungkin ke Bandung lagi, melaksanakan wisata Bandung yang dulu tidak terlaksana, hehehe. Sukur-sukur kalau menang lomba blog ini. Kita jadi bisa merayakan ulang tahun pernikahan dengan jauh lebih spesial lagi dan akhirnya keinginan sayaย ke trans studio Bandung juga bisa terlaksana, Aamiin ๐Ÿ˜€

Blog Competition Trans Studio Bandung

27 thoughts on “Wisata Bandung (sekaligus) Bulan Madu Penuh Kenangan

  1. haissshhh Bandung emang bener2 deh Mbak macetnya. saya aja sampai males keluar kalau udah wiken hihihi..
    btw seru banget kayaknya bulan madu nya. Mudah2an menang ya blog competition nya ๐Ÿ˜‰

  2. Waaah… so sweet jalan2 berdua sama suami pakai romantic dinner segala ๐Ÿ™‚ Memang Bandung makin macet, itu juga yang bikin saya agak mikir2 kalau mau ke Bandung. Di Jakarta udh macet, masa ke kota lain yg macet juga ๐Ÿ˜ฆ

  3. wah seru ceritanya….
    saya juga rencana bulan madu dbandung tgl 12 ini tapi bingung mw ksana,kita rencananya mw naik kereta karna kehabisan tiket pesawat maklum musim libur panjang…kira kira tw info penginapan murah n wisata apa aj yg deket stasiun tp bsa dijadiin bulan madu….hehe

    • wah kalo yang deket stasiun saya kurang tau nih. malah kurang tau bandung, yang lebih tau itu suami ๐Ÿ˜€
      kalo kata suami sih, tergantung mau ke daerah utara atau selatan. di utara itu ada lembang, tangkuban perahu, dan ciater. kalau di selatan ada kawah putih dan situ patenggang, ada juga wisata metik strawbery.

      kalo info penginapan murah coba cari2 di disdus atau semacamnya deh, suka ada promo gitu, atau coba cari2 di http://www.agoda.com/ juga bisa ๐Ÿ˜€
      maaf yak gak membantu banyak.

  4. Pingback: Quick Escape to Kawah Putih, Bandung | momopururu

Your comment please.. :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s